Kulgram Desain IGD #8 - Membangun Studio Desain Dari Nol - Aryo Pamungkas

10:06 AM



Bismillah

Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh

Pertama2 saya ucapakan rasa syukur yg tak terhingga kpd Allah SWT atas segala rizki dan nikmat yg udah dicurahkan kpd kita semua sehingga kita semua bisa terkoneksi di dunia maya melalui channel ini.

Tidak lupa saya ucapkan terima kasih juga utk para admin IGD yg sudah memberikan saya kesempatan utk berbagi pengalaman di channel ini. Semoga pengalaman yg akan saya share nanti akan bisa bermanfaat dan menjadi amal jariyah ilmu yg bermanfaat utk kita semua. Aamiin ya rabbal’alamiin.

Oke, kita mulai aja ya utk kulgram kali ini. Tema yg akan diangkat adalah “Membangun Studio design dari nol”. Utk penyampaian bahasanya mungkin agak gak formal aja ya biar gak terlalu kaku2 bgt n gak bikin ngantuk hehe..

Sebelum kita melangkah ke pokok bahasan inti tentang bagaimana cara membangun studio design, mungkin ada baiknya nanti sebelumnya saya bercerita terlebih dahulu tentang perjalanan sepak terjang karir saya di dunia design (*halah! :v) sampai akhirnya saya membangun studio design supaya teman2 nanti tau bagaimana alur ceritanya. Moga2 gak membosankan ya.. Oke kita mulai ya, satu dua….


Perkenalan dulu, nama saya Aryo Pamungkas, saya asli jogja, tinggal di daerah condong catur. Sy dulu lulusan UGM jurusan teknologi industri pertanian, masuk tahun 2001 dan tapi malah mulai belajar desain sejak itu.

Karena waktu itu saya mau bikin jaket angkatan n ga ada yg bisa gambar, sedangkan kebetulan memang hanya saya yg bisa gambar… jadilah saya nekat bikin desain jaket pake microsoft paint. Disitulah awal perkenalan saya dgn dunia desain yg kemudian sy pelajari secara otodidak, tanya sana sini.. karena jaman segitu meski udah ada internet tapi masih sangat jarang adanya tutorial seperti sekarang ini.

Tahun 2006 ngelamar di sebuah usaha di jogja dng produk utama merchandise n souvenir sebagai desainer grafis. Tahun 2007 nikah (gak ada yg nanya ya? :v). Kerja sebagai karyawan terus dijalani sambil nyambi2 sana sini..demi sesuap nasi n sekaleng susu :3.

Bikin pre order kaos, polo shirt, pernah juga bikin kartu nama, sampe yg nyetak sendiri, beli cutter sendiri, motong2in sendiri dgn keuntungan 10rb per box nya :D. Pernah dulu waktu dapet orderan logo, saya charge 50ribu, orangnya cuma bawa duit 30 ribu. Ya udah dikasi segitu. Janjinya setelah itu mau balik tapi sampe skrg gak balik2 lagi hehehe….

Tahun 2008 saya mulai dipasrahi utk mengelola salah satu cabang dari usaha tersebut, dan disitulah saya belajar banyak bagaimana dalam menjalankan sebuah usaha dengan team kecil meksipun hanya beranggotakan 6 orang.. Mulai dari memanage SDM sampai management keuangannya.

Pada tahun 2009 saya akhirnya mengenal dunia crowdsourcing melalu salah satu desainer saya yg mengenalkan saya ke salah satu situs kontes yg namanya crowdspring. Di situlah saya mulai merintis karir design saya di dunia online .. mulai mendapatkan klien2 tetap. Ini akun saya : https://www.crowdspring.com/users/musicalryo

Masih awal2 ngontes jadi designnya masih yah begitulah wkwkw

Tapi di tahun 2011 kena banned gara2 ada temen yg numpang paypal saya, dia kena banned n akhirnya saya ikut kena juga. Hehe.. Meski udah ngontes tapi waktu itu saya masih merangkap mengelola usaha yg saya pegang tsb.

Nah, titik balik saya adalah pada waktu thn 2011 awal.. di waktu itu saya kena kasus penipuan dari salah satu vendor saya yg membawa uang kantor belasan juta. Tentu saja saya selaku pengelola di cabang tersebut harus bertanggung jawab penuh terhadap uang kas kantor tersebut.. padahal bulan depannya harus segera disetorkan utk memperpanjang kontrakan. Sempat down, tentu aja tapi show must go on. Jalan satu2nya utk mendapatkan fresh money dlm waktu yg singkat ya tentu aja melalui kontes.

Alhamdulillah Allah kasi jalan. Waktu itu bertepatan saya awal2 ngontes di logotournament, di bulan pertama langsung bisa menang bbrp kontes, dan bisa buat nutup kerugian uang kantor tersebut berkat the power of kepepet :D. Setelah uang kantor ketutup, lha kok malah keenakan ngontes..dapetnya berlipat kali dari gaji. Makin sering menang, makin dapet kerjaan2 lanjutan setelah kontes dari klien2.. yg bikin jadi agak keteteran. Ini akun saya

http://logotournament.com/logodesigners/musicalryo

(*udah kena banned juga gara2 designer saya gak sengaja upload logo yg udah menang ke shutterstock..wkwkw :D)

Akhirnya malah kantor saya jadi kurang terurus dan saya pun ditegur dari pusat. Sebelum mengundurkan diri saya udah ancang2 dulu sama teman saya utk membentuk studio design.. jadi setelah keluar dari kantor tsb, SLAB design lahir.



Tahun 2011 SLAB design didirikan berdua, partneran. waktu awal berdiri kami hanya sanggup hire satu designer. Kontrak di sebuah ruangan kecil dgn 3 komputer. Ide awalnya membentuk SLAB ini adalah untuk memfollow up kerjaan2 dari klien2 yg didapat dari kontes. Cara cari klien adalah dengan memenangkan kontes utk kemudian ditawarkan service2 design lain seperti stationary, brochure, web design dll. Nah job2 follow up itulah yg dikerjakan oleh team SLAB. Sedangkan saya dan partner saya terus cari klien dengan cara memenangkan kontes di logotournament.

Namanya penawaran juga belum pasti tembus, sehingga dari klien2 yg kami menangkan kontesnya itu masih terlalu sedikit utk mendatangkan job. Kemudian saya mencoba menjaring kerjasama dengan teman2 designer baik lokal maupun luar. Karena saya sadar banyak temen2 designer kontes yg jago bikin logo tapi belum bisa atau gak sempat bikin design2 service lainnya.. makanya saya ajak partnership. kalo nanti ada follow up job yg tembus, designer2 partner dapet bagi hasil 30%. Alhamdulillah dari situ juga banyak job2 yg datang..

Mungkin temen2 ada yg tertarik partnership? bisa PM saya (sekalian ngiklan wkwkwk)

Skrg kami sudah gak sempat lagi ngontes, sudah lebih banyak handle komunikasi dgn klien, karena sudah ada bbrp perusahaan yg menghire kami dengan bayaran flat bulanan. Selain itu ada juga job2 lepas dari envato studio, fiverr dan dribbble yg nyangkut. Di saat kerjaan kosong, team SLAB bikin vector stock utk di jual di marketplace. Total designer SLAB yg di hire skrg ada 7 orang yg on site, 2 orang yg remote.

Web : slabdsgn.com (lama gak di update :3)

Fan page : https://www.facebook.com/slabdsgn/

portfolio slab : s.id/slab

lanjutt.....


Awal muasal letterhend adalah ketika saya lihat teman2 saya yg dulunya ngontes kok tiba2 beralih arah menjadi type designer dan beralih jualan di creative market... karena penasaran kemudian saya ke bandung utk melakukan riset seberapa prospeknya font. Setelah diceritakan ternyata saya baru tau bahwa memang prospek nya di font ini luar biasa.

Karena saya sendiri basic nya lebih ke logo / design karakter, saya nyoba2 lettering kok hasilnya jelek terus.. ternyata gak semudah yg kliatan di instagram2 itu..wkwkwk…. daripada saya harus belajar dari nol makanya saya ajak partner yg memang berprofesi sebagai lettering artist utk ikut membangun team ini. Berdiri mei 2016, total designer Letterhend yg di hire 2 orang. Skrg letterhend ada 24 font dan 1 logo pack yg sudah di launching di creativemarket.

Web : letterhend.com

Fan page : https://www.facebook.com/Letterhend.studio

CM : https://creativemarket.com/letterhend

utk fan page2 di atas temen2 boleh lho  ngelike nanti setelah kulgram ini selesai.. hihihi

oke lanjut lagi...


Sebenernya ini adalah nama username di graphicriver n envato studio. Lebih banyak garap karakter logo (meneruskan jejak karir saya dulu sebagai designer logo n karakter / maskot) dan bikin2 stock vector utk di submit di berbagai microstock. Khusus utk team ini saya manage sendiri (tidak partneran seperti di SLAB n Letterhend).

Total designer yg di hire ada 6 dan 2 freelance. Team ini adalah team virtual yg hampir seluruh designernya bekerja secara remote / jarak jauh. Ada yg di bandung, malang, ponorogo,  jogja, dll. Berdiri sejak kapan saya juga lupa.. hehe mengalir aja soalnya sesuai dengan kebutuhan...

Akun envato studio https://studio.envato.com/users/vector_factory

Akun microstock lain bisa googling aja :D

gak kecepetan kan ya? Moga2 masih mau nyimak terus sampe selesai ya.. soalnya ini baru pembukaan lho..hehehe

Oke itu tadi sekilas tentang saya dan perjalanan saya dlm membangun team. Skrg saatnya kita masuk ke topik utama utk mengupas tentang bagaimana langkah2 kongkritnya bagi temen2 freelancer versi saya. Karena saya sendiri hanya otodidak jadi besar kemungkinan banyak cara2 dengan versi lain dalam membentuk team. Tidak ada yg salah dan benar karena masing2 orang punya pengalaman sendiri2, dan disini saya mencoba membagi pengalaman yg saya alami sendiri.



Banyak temen2 freelancer yg udah berada di zona nyamannya sebagai single fighter masih suka berpikir dua kali utk bikin team.. padahal job udah ngalir deras, sampe nolak2. Padahal indikasi seseorang itu udah pantas utk bikin team adalah disaat dimana dia udah gak mampu utk handle job dan sampe nolakin job.

Daripada ditolak kenapa gak kita cari aja perpanjangan tangan, dimana kita bisa arahkan  sesuai dengan apa yg kita mau. Misal, ada seorang ilustrator yg udah punya ciri khas.. ya diarahkan aja SDM nya utk bisa mengikuti style yg kita punya. Minimal kita yg sket, team kita yg trace.


Kita udah niat n berani hire orang, berarti kita berani utk menanggung resiko membayari orang tersebut secara bulanan. Nah, berarti tugas kita adalah mencari job sebanyak2nya utk kita setorkan ke team kita.

Nah disini team itu dibagi dua, service oriented dan product oriented.

Utk yg service oriented bisa kita cari job nya dengan berbagai macam cara yg seperti teman2 sudah paham yaitu lewat upwork, freelancer, fiverr, envato studio dll. Bisa juga dgn cara memajang portfolio di dribbble / behance utk memancing klien.

Khusus utk temen2 yg sudah punya invitation n berkiprah di dribbble, ada tips dari teman yg sudah lama main disana dan dapat kerjaan banyak, dan skrg pun juga dah bikin team. Mereka dalam submit portfolio di  dribbble, mereka memang sengaja mengerjakan design terbaik yg memang dibikin diperuntukkan sebagai portfolio utk supaya di submit disana, dgn tujuan supaya popular dan mendapat inquiry. Jadi malah jarang pake kerjaan2 yg merupakan pesenan dari klien.. katanya malah kurang bagus karena rata2 hanya menuruti selera klien. Hal ini bisa dilakukan juga melalui behance.

Nah kalo utk yg product oriented ya seperti yg udah teman2 tau, kita membentuk team utk mempercepat penambahan asset digital kita. bisa bergerak di microstock seperti shutterstock, fotolia dll… dan juga di marketplace lainnya seperti envato, creative market, dll.


Kenapa saya bilang ruang komunikasi? karena jaman sekarang ini kalo mau bikin team udah gak lagi harus sewa kantor, kontrakan atau bahkan ruko. Semua bisa dilakukan secara remote, yg penting ruang atau jalur komunikasi lancar. Banyak jalur komunikasi yg dipakai dlm menunjang pekerjaan remote dan disesuaikan dengan kebutuhan masing2 n punya karakteristik masing2.. utk project management bisa pakai trello, basecamp, asana.. utk ruang diskusi bisa pakai slack, skype, telegram, dll.

Tapi kalo utk saya sendiri utk project management masih nyaman pakai gmail. praktis dan gak harus multi platform. Dimana pun n kapan pun selama saya masih terkoneksi dgn internet, saya cukup reply dan forward.

Dapet email dari klien, saya forward ke team. Team kirim hasil kerjaan ke saya, saya forward ke klien. Klien kasih feedback saya forward ke team, begitu seterusnya sampai project selesai.


Yang keempat barulah saya bilang tempat kerja / workspace. Saya taruh setelah ruang / jalur komunikasi karena work space ini tidak mutlak utk dimiliki dlm membentuk sebuah team. Meskipun, kelebihan2 yg kita dapatkan dengan mempunyai team dalam sebuah workspace memang banyak.

Yg paling utama tentu aja adalah komunikasi yg lebih lancar karena dibangun dalam satu tempat dimana setiap harinya mereka ketemu. Selain itu juga terjalin kedekatan emosional antara satu dengan yg lainnya.


Nah kenapa saya taruh di urutan 5 karena setelah kita memutuskan utk membuat sebuah team yg onsite / real bukan virtual / remote, maka kita perlu modal utk menyewa ruang dan juga perangkat yg dibutuhkan seperti PC / laptop, meja, kursi, dll.

modal dalam hal ini berarti modal duit ya :D

utk sebuah team yg orientasinya membuat produk, modal yg dibutuhkan akan lebih ekstra daripada yg orientasi service. Karena kita harus menalangi gaji dari SDM2 yg kita hire selama bulan2 di awal sebelum produk tersebut di launching dan kemudian mendapatkan earning dari situ.

atau utk yg microstock, juga tentu saja earning awal2 belum bisa langsung melonjak drastis. Harus merintis dari awal dan bersabar

tapi kalo kita yakin, begitu product nya sukses di pasaran, pasti bisa nutup biaya operasional yg udah dikeluarkan di awal2 tadi, terutama biaya2 utk nombokin SDM. Karena utk product oriented ini sifatnya lebih ke investasi jangka panjang.

Masih pada melek kan? jangan2 ditinggal tidur nih...wkwkw.. moga2 gak kecepetan n membosankan ya. Sy kasih jeda biar ga ketinggalan bacanya


Dalam merekrut team, saya biasa sebar lowongan via facebook dan kaskus. Dalam mencari designer,kita harus pintar2 dalam mencari  bakat2 yg terpendam. Misalnya nih, kita cari designer web. Tapi ada lowongan yg masuk, dia blm bisa bikin design web. Di portfolionya malah ada design2 brosur, nah itu kita bisa liat bagaimana si designer tsb dalam menata layout, pemilihan font, spacing, dll. Kalo memang udah enak dilihat, berarti si designer udah ada bakat utk mengarah ke web design tinggal kita arahkan dikit aja supaya bisa jadi designer web.

itu salah satu contohnya... jadi kita harus jeli juga dalam melihat potensi si calon designer tersebut karena kita pengen cari team yg awet jangka panjang

kalo kita bisa dapet designer yg bisa "tumbuh bersama", biasanya akan lebih awet.. designer saya yg paling awet sejak thn 2011 gabung fresh graduate sampe srkg udah nikah n punya anak... alhamdulillah


Dalam menjalankan studio design saya mengajak partner utk ikut sama2 memanage SDM dan job. Karena tangan saya cuma dua, fokus dan waktu saya juga terbatas sedangkan studio harus jalan terus.. makanya saya butuh partner utk membantu saya me-manage dengan prinsip bagi hasil 50:50.

Yg penting akad di awal sebelum kita jalan, job desc kita jelas.

Utk di SLAB, meskipun saya dan partner sama2 memanage project bersama2, tapi saya lebih banyak ke marketing. Mencari klien2 baru, mengajak designer partner baru, dll. Kalo partner saya lebih banyak ke mengatur keuangan dan manage SDM secara internal.

Cara memanage nya ya seperti yg saya bilang, semua berbasiskan email. Bahkan meskipun designer2 yg bekerja onsite / di kantor pun mereka kirim kerjaan via email gak via LAN. Keuntungan dalam memanage job, project via email ini semua history pekerjaan terekam disini.

Mulai dari feedback2 klien sampai riwayat revisian pekerjaan. Dan lagipula, notifikasi push emailnya seperti pengingat dimana aja. Sambil jalan ada email masuk, tinggal forward ke team. Team  garap, hasilnya udah jadi kirim ke saya, saya tinggal forward ke klien.


Semua flat bulanan seperti sewajarnya sebuah usaha. Skalanya mulai dari UMR dan meningkat ke atas berdasarkan dari skill kemampuannya. *jangan bahas nominal gaji disini ya.. wkwkw

Utk khusus yg freelance, karena diperuntukkan membuat stock, gaji bisa dicairkan setelah 25 kali kirim (dengan asumsi 25 hari kerja, 1 kali kirim sama dengan 1 hari kerja).

Tinggal nanti ditentukan aja, dalam waktu 1 hari kerja (7 jam) bisa memproduksi berapa item, tinggal tergantung bobot pekerjaannya. Misal icon set ya dalam sekali kirim bisa 20-30 icon, kalo utk ilustrasi yg agak kompleks ya berarti dalam sekali kirim dapet bbrp item saja, dll. Bisa dikira2 aja.

oke.. kita lanjut ke pertanyaan yg paling sering ditanyakan.. hehe


Nah.. mungkin temen2 udah pada membatin pertanyaan ini kan.. hayo ngaku hehe

Justru kalo bisa buka studio sendiri ya alhamdulillah.. berarti mereka bisa mengambil ilmu selama mereka bekerja dan kemudian bisa mandiri sendiri sehingga bisa membuka lowongan pekerjaan dan menjadi jalan rejeki bagi org lain. Berdasarkan pengalaman saya, gak semua orang itu punya tipe seperti halnya para freelancer yg terbiasa menjadi single fighter..

Ada orang2 yg memang suka bekerja di sebuah tempat atau studio dimana mereka bisa bernaung dan mendapat penghasilan tetap tiap bulannya. Lebih suka fokus ke bekerja daripada harus cari2 klien kesana sini, dan penghasilan yg belum tentu tiap bulannya.

Oiya alasan lain ada juga

yaitu biar bisa jawab jika ditanyain sama calon mertua kerja dimana. Hehehe


1. Hilangkan sekat antara atasan dan bawahan. jangan pernah menganggap bahwa kita ini owner, direktur atau juragan. tapi lebih ke team leader. Jadi disaat kita mengistruksikan sesuatu, bentuknya berupa permintaan tolong, bukan perintah. Dengan begini para designer merasa lebih nyaman dan dihargai. ☺️

2. Buat suasana kerja senyaman mungkin. Sediakan free kopi, teh, cemilan sebagai mood booster setiap harinya supaya mereka dlm bekerja juga merasa nyaman dan seperti di rumah sendiri.

3. Adakan kegiatan2 yg dilakukan bersama2 utk kekompakan. Kami di SLAB menyediakan makan siang, jadi setiap selesai sholat dzuhur berjamaah kami makan bersama. Nah kalo yg nyiapin makanan ini tugasnya istri.. hehe

Trus kami juga tiap sebulan sekali keluar kulineran makan bareng, sambil evaluasi kira2 ada keluhan n masukan apa. Selain itu kami juga mengadakan olahraga bareng, piknik bareng dll.

Utk kekompakan di segi spiritualnya, tiap dzuhur n ashar bagi yg muslim sholat berjamaah di masjid dan juga ada kajian rutin datengin ustadz sekali selama sebulan..

4. Menaikkan gaji secara berkala sesuai dgn lama bekerja, peningkatan skill dan performa si SDM tsb.

5. Memberikan pinjaman tanpa bunga dan bisa dicicil potong gaji tiap bulannya.. mulai dari cicilan HP sampe cicilan motor :D

oke.. tinggal 3 sub topik lagi,, tahan yak hehe


Carilah job atau pekerjaan sebanyak2nya. Kalo service oriented ya berarti cari order sebanyak2nya dari pintu mana aja mulai dari envato studio, fiverr, upwork, freelancer, peopleperhour, direct client via email, atau bahkan bisa juga kontes. Ibaratnya job itu adalah bahan bakarnya utk studio supaya bisa terus bergerak

Jika studio yg product oriented ya berarti di saat kita udah dapet earning ya cukup stabil peningkatannya per bulannya utk mempercepat produksi itemnya berarti kita beranikan utk cari tambahan orang lagi supaya earningnya juga peningkatannya juga makin cepat.

Atau, bisa juga yg dulunya studionya service oriented mulai merambah ke product oriented, dan sebaliknya. Intinya perbanyaklah job, karena nambah job berarti nambah orang / team


1. Lupa mem-followup email. Email kadang udah kebuka, tapi lupa utk forward briefnya ke designer. Atau begitu juga sebaliknya, dari designer udah kirim hasil kerjaan tapi lupa blm di forward ke klien.  Apalagi saya orangnya juga suka pelupa.. wah klop! :D  Alhamdulillah saya punya partner yg sering mengingatkan saya kalo pas lagi lupa hehe

2. Fokus terbagi2 sehingga terkadang lupa utk kasih kerjaan ke designer2.

3. Pikiran lelah (ceilehh), karena multitasking itu memang lebih cepat melelahkan pikiran daripada kita fokus ke satu hal. Berdasarkan penelitian lho ini hehehe

oke kita tiba ke sub topik terakhir


Beranikan diri dan percaya diri utk mulai menghire orang. Minimal dimulai dari team virtual atau tanpa kantor. Bikin team virtual itu simple sebenernya, cukup bikin FB fan page, isi dgn portfolio, bikin akun behance n dribbble, syukur2 punya web sendiri. Jadi deh.

Setelah itu buka lowongan, sebar di grup2 design di FB, kaskus, trovit utk lowongan designer remote. Udah pasti bakalan banyak bgt yg daftar karena lowongan remote itu lowongan yg paling dicari oleh designer.. bisa kerja di rumah, bisa nyambi freelance, tapi tetep dapet bayaran tetap bulanannya.

Jika team nya service oriented ya berarti udah kita siapkan jobnya, kalo teamnya utk product oriented ya berarti kita udah list utk product2 yg akan dibikin.

fiuh.. dah selesai. Lumayan panjang juga ya, kalo dijadikan cerpen bisa bbrp chapter ini wkwkwk

Join Channel Telegram Indonesian Graphic Designers (IGD) : https://t.me/weareigd

You Might Also Like

0 comments

Instagram